Berapa Banyak Badai Melukai Ekonomi?

Ketika perubahan iklim meningkatkan intensitas dan (mungkin) frekuensi badai pantai utama, apa yang akan menjadi konsekuensi ekonomi?

Menjawab pertanyaan ini membutuhkan dua informasi besar: konsekuensi ekonomi dari badai seperti itu (topan, badai, dan topan tropis) dan pola badai itu di tahun-tahun mendatang. Ternyata, bagian pertama itu — konsekuensi ekonomi dari badai — yang sulit dijabarkan.

Selama bertahun-tahun para ekonom telah memperdebatkan apakah badai yang merusak bahkan berdampak buruk bagi perekonomian suatu negara. Bagi non-ekonom, efek buruk badai mungkin tampak intuitif, tetapi ekonom memiliki keterampilan untuk menemukan penjelasan yang masuk akal yang masuk akal. Ketika datang ke bencana alam besar, mereka memiliki empat hipotesis yang bersaing: Bencana seperti itu mungkin secara permanen membuat negara kembali; mungkin untuk sementara menggagalkan pertumbuhan hanya untuk kembali ke jalurnya; itu mungkin mengarah pada pertumbuhan yang lebih besar, karena investasi baru mengalir menggantikan aset yang hancur; atau, mungkin, itu mungkin bahkan lebih baik, tidak hanya merangsang pertumbuhan tetapi juga membersihkan negara dari infrastruktur usang apa pun yang menahannya. Woo hoo.

Teori yang menarik, tetapi waktu untuk mengujinya terhadap beberapa data empiris. Dan itulah yang dilakukan oleh ekonom Solomon M. Hsiang dari Berkeley dan Amir S. Jina dari Columbia dalam sebuah makalah yang dirilis minggu ini.

Hsiang dan Jina melihat 6.712 topan, topan, dan badai yang diamati dari tahun 1950 hingga 2008 dan kekayaan ekonomi negara-negara yang mereka serang pada tahun-tahun berikutnya. Dengan data mereka, Jina dan Hsiang dapat dengan tegas mengatakan: Badai ini buruk — sangat buruk — untuk pertumbuhan ekonomi.

Medanoke.com - Kerusakan di jalan Kuba setelah Badai Sandy (Ist)
Medanoke.com – Kerusakan di jalan Kuba setelah Badai Sandy (Ist)

“Tidak ada kehancuran kreatif,” kata Jina padaku. “Bencana-bencana ini menghantam kita dan [pengaruhnya] terjadi selama beberapa dekade.” Dia menambahkan, “Hanya menunjukkan bahwa itu benar mungkin merupakan aspek yang paling menarik bagi saya untuk memulai.”

Hsiang dan Jina menemukan bahwa badai seperti itu (yang mereka kelompokkan di bawah payung istilah “siklon”) dapat seburuk beberapa jenis tantangan ekonomi buatan manusia yang terburuk. Badai besar yang diperkirakan akan dilihat oleh negara setiap beberapa tahun sekali dapat memperlambat ekonomi setara dengan “kenaikan pajak setara dengan satu persen dari PDB, krisis mata uang, atau krisis politik di mana kendala eksekutif melemah. ” Untuk badai yang benar-benar buruk (besarnya yang Anda harapkan untuk melihat di seluruh dunia hanya sekali setiap 10 tahun), kerusakannya akan mirip “dengan kerugian akibat krisis perbankan.” Badai yang paling buruk — persentil teratas— “memiliki kerugian yang lebih besar dan bertahan lebih lama daripada yang pernah dipelajari sebelumnya.”

Efeknya bertahan lama: Secara keseluruhan, mereka menemukan bahwa “setiap meter tambahan per detik dari paparan angin rata-rata tahunan nasional menurunkan output ekonomi per kapita 0,37 persen 20 tahun kemudian ” (penekanan ditambahkan). Sederhananya, ekonomi “tidak pulih dalam jangka panjang.”

Jadi apa artinya ini bagi sebuah planet dengan iklim yang berubah?

Proyeksi untuk pola badai seperti morf iklim planet ini, sebagaimana Jina katakan, “area yang sangat kompleks.” Bagaimana Anda memilih model mana yang akan diandalkan? Anda setuju, kata Jina, “yang terbaik”: yang dimiliki Kerry Emanuel di MIT, pakar dunia tentang pola topan.

Ketika mereka menyatukan perhitungan empiris yang berpandangan ke belakang dengan proyeksi Emanuel yang berwawasan ke depan, jumlah yang mereka peroleh mengejutkan: $ 9,7 triliun — nilai diskon saat ini “dari kerugian yang diperkirakan karena aktivitas siklon yang ditingkatkan” jika kita tidak mengambil tindakan apa pun untuk melakukan panggilan kembali emisi gas rumah kaca. (Ini adalah perhitungan yang mereka buat pada interval kepercayaan 95 persen, meskipun angkanya bisa berkisar dari $ 3,9 triliun hingga $ 15,5 triliun.)

“Bagi saya,” kata Jina, “adalah argumen yang sangat meyakinkan untuk mengatakan bahwa kita perlu mengurangi sebanyak mungkin perubahan iklim.”(*)