warga medan produksi shampo palsu